Terorisme Berkedok Jihad

Definisi Terorisme

Sebelumnya, penting bagi kita untuk membahas definisi dan batasan terorisme karena telah terjadi banyak kerancuan mengenai makna terorisme. Misalnya, pihak yang melakukan terorisme berkedok jihad serta orang-orang yang pro kepada mereka mengatakan bahwa tindakan mereka bukanlah terorisme melainkan jihad. Atau ada pihak yang membenci Islam sehingga ketika terjadi teror yang dilakukan oleh non-muslim, tidak disebut terorisme. Sedangkan jika pelakunya muslim pasti disebut terorisme. Dengan demikian perlu kita perjelas apa makna terorisme.

 

Dalam UU No. 15 tahun 2003 tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme Bab III pasal 6, setiap orang dipidana karena melakukan Tindak Pidana Terorisme, jika: Dengan sengaja menggunakan kekerasan atau ancaman kekerasan, menimbulkan suasana teror atau rasa takut terhadap orang secara meluas atau menimbulkan korban yang bersifat massal, dengan cara merampas kemerdekaan atau menghilangkan nyawa dan harta benda orang lain atau mengakibatkan kerusakan atau kehancuran terhadap obyek-obyek vital yang strategis atau lingkungan hidup atau fasilitas publik atau fasilitas internasional.

Demikian definisi dan batasan terorisme yang akan kita bahas.

Terorisme Dalam Islam

Terorisme dengan definisi yang telah dipaparkan, yaitu menebarkan teror dan ketakutan di tengah masyarakat, dalam hal ini masyarakat kita yang mayoritas muslim, jelas hal ini tercela dan terlarang dalam Islam. Karena syariat Islam itu datang untuk memberikan maslahah (kemanfaatan) dan mencegah mafsadah (kerusakan). Selain itu, diantara tujuan-tujuan dari syariat dalam Islam adalah menjaga agama, jiwa, akal, nasab, harta dan kehormatan. Sedangkan terorisme jelas-jelas menimbulkan banyak kerusakan, hilangnya rasa aman, serta hilang harta dan nyawa kaum muslimin.

Allah Ta’ala dalam berfirman (yang artinya), “Sesungguhnya pembalasan terhadap orang-orang yang memerangi Allah dan Rasul-Nya dan membuat kerusakan di muka bumi, yaitu mereka dibunuh atau disalib, atau dipotong tangan dan kaki mereka dengan bersilangan, atau dibuang dari negeri (tempat kediamannya). Yang demikian itu (sebagai) suatu penghinaan untuk mereka di dunia, dan di akhirat mereka mendapat siksaan yang besar” (QS. Al Maidah : 33)

Ayat ini berbicara tentang terorisme. Dalam Tafsir Jalalain dijelaskan tentang ayat ini: “Huruf أَوْ(au) (yang artinya ‘atau’-red) di sini berfungsi untuk menunjukkan urutan. (Teroris) yang hanya membunuh, hukumannya adalah dibunuh. (Teroris) yang membunuh dan merampas harta hukumannya dibunuh lalu disalib. (Teroris) yang hanya merampas harta dan tidak membunuh, hukumannya potong tangan. Dan (teroris) yang hanya membuat teror (tidak membunuh dan merampas harta) hukumannya diasingkan dari negerinya.”

Selain itu, jika kita telisik, sejatinya banyak sekali ajaran syari’at yang dilanggar oleh seorang teroris di tengah masyarakat Islam. Antara lain:

  • Yang pertama jelas mereka telah melanggar hadits Nabi shallallahu ’alaihi wa sallam, “Janganlah kalian membahayakan dan saling merugikan” (HR. Ibnu Majah, Ad Daruquthni, hasan).
  • Mereka juga menyebabkan hilangnya banyak nyawa kaum muslimin. Padahal Rasulullah bersabda, “Hancurnya dunia lebih ringan di sisi Allah dibandingkan dengan terbunuhnya seorang muslim” (HR. Tirmidzi 1395, shahih).
  • Bukan muslim dan mukmin sejati, jika ia membuat kaum muslimin merasa tidak aman dan tidak tenang. Rasulullah bersabda, “Mu’min adalah orang yang orang lain merasa aman darinya. Muslim adalah orang yang kaum Muslimin merasa aman dari gangguan lisan atau tangannya” (HR. Ahmad 11/137, shahih).
  • Cabang iman yang terendah adalah mencegah kemudharatan terhadap muslim yang lain, walaupun berupa gangguan di tengah jalan. Nabi bersabda, “Iman itu ada tujuh puluh sekian cabang, yang terendah adalah menyingkirkan gangguan dari jalan” (HR. Muslim 35). Lalu bagaimana mungkin seorang yang mengaku beriman malah menaruh bom di jalan dan di tempat-tempat yang terdapat banyak orang?

Dan masih banyak lagi.

Terorisme Berkedok Jihad

Aksi-aksi terorisme yang marak belakangan ini, banyak yang dianggap oleh pelakunya sebagai jihad. Sasaran teror mereka tidak lepas dari 2 sasaran :

  1. Orang-orang kafir yang berada di negeri ini secara mutlak. Alasannya mereka beranggapan bahwa memerangi setiap orang kafir yang ada di negeri ini adalah jihad fi sabilillah.
  2. Orang-orang yang berada di pemerintahan, termasuk kepolisian dan militer. Alasannya mereka dianggap sebagai orang kafir yang keluar dari Islam karena mendukung sistem pemerintahan yang tidak Islami.

Namun realitanya, seluruh masyarakat adalah korban teror dari aksi-aksi terorisme mereka. Dan tidak sedikit kaum muslimin yang tumpah darahnya disebabkan aksi mereka. Mereka pun merampok dan mencuri harta dari orang-orang yang mereka anggap musuh, sebagai fa’i (rampasan perang), untuk membiayai jihad fi sabilillah. Mereka menganggap semua itu perbuatan jihad yang mulia.

Dalam masalah memerangi orang kafir di negeri ini, mereka telah melanggar larangan mengganggu orang kafir mu’ahad dan orang kafir musta’man. Kafir mu’ahad adalah yang sedang memiliki perjanjian dengan kaum muslimin untuk tidak saling menyerang. Sementara kafir musta’man adalah yang masuk ke negeri muslim lalu dijamin keamanannya oleh penguasa Muslim. Nabi bersabda, “Barangsiapa yang membunuh kafir mu’ahad, ia tidak mencium wangi surga. Padahal wangi surga tercium dari jarak 40 tahun” (HR. Bukhari 3166). Jadi syariat Islam mengatur ada orang kafir yang wajib diperangi dan ada yang terlarang untuk diperangi. Tentunya dengan tetap membenci kekafiran yang ada pada mereka dan membenci orang kafir karena kekafiran mereka.

Jihad memerangi orang kafir memang amalan yang mulia. Namun hal tersebut menjadi amalan yang mulia di sisi Allah jika dilakukan sesuai tuntunan syari’at, bukan serampangan menurut interpretasi masing-masing orang. Sebuah pemahaman yang bagus diajarkan sahabat Nabi, Hudzaifah Ibnul Yaman radhiyallahu’anhu. Hudzaifah Ibnul Yaman berkata kepada Abu Musa Al Asy’ari radhiyallahu ‘anhuma : “Apakah menurutmu orang yang keluar dengan pedangnya untuk berperang dengan mengharap ridha Allah lalu terbunuh ia akan masuk surga? Abu Musa menjawab: ‘Ya’. Hudzaifah lalu berkata kepadanya: ‘Tidak demikian. Jika ia keluar lalu berperang dengan pedangnya dengan mengharap ridha Allah dan menaati aturan Allah, lalu terbunuh, barulah ia masuk surga‘” (Sunan Sa’id bin Manshur 6/69, shahih).

Dengan demikian, apa yang dilakukan para teroris tersebut adalah terorisme dan tidak layak disebut jihad.

Kemudian, memvonis kafir orang-orang Muslim yang berada di pemerintahan atau perangkat-perangkatnya dengan alasan sistem pemerintahan yang diterapkan tidak Islami adalah sebuah kesalahan. Karena vonis kafir terhadap seorang Muslim itu perkara berat. Berhukum dengan selain hukum Allah hukumnya dirinci oleh para ulama, sebagaimana Al Qur’an juga merinci orang yang berhukum dengan selain hukum Allah, ada yang kafir, ada yang zhalim, dan ada yang fasiq. Dan bisa jadi orang yang berhukum dengan selain hukum Allah melakukannya karena ia tidak tahu atau adanya syubhat yang membuatnya bingung. Intinya, vonis kafir dalam masalah ini sangatlah berat dan berbahaya. Ditambah lagi, vonis kafir bukanlah hak setiap orang, akan tetapi haknya para ulama.

Nabi sendiri pernah shalat ghaib untuk Raja Najasyi yang wafat dalam keadaan beriman padahal hukum yang diberlakukan di negeri yang ia pimpin belum berdasarkan syariat Islam. Lebih lagi Nabi bersabda: “Tali ikatan Islam akan putus seutas demi seutas. Setiap kali terputus, manusia bergantung pada tali berikutnya. Yang paling awal terputus adalah hukumnya, dan yang terakhir adalah shalat” (HR. Ahmad 21583, shahih). Hadits ini jelas menyatakan bahwa ketika tali Islam yang pertama sudah putus dalam diri seseorang, yaitu ia tidak berhukum pada hukum Islam, ia masih bisa disebut Islam. Di sini Nabi tidak mengatakan bahwa ketika tali pertama putus, maka kafirlah ia. Bahkan masih ada tali-tali yang lain hingga yang terakhir adalah shalatnya. Singkat kata, serampangan dalam memvonis kafir kaum muslimin dalam masalah ini adalah sebuah kesalahan yang fatal dan merupakan manhaj kaum Khawarij.

Sebab Munculnya Terorisme Berkedok Jihad

Adanya terorisme di tengah masyarakat Islam yang mengganggu stabilitas keamanan negeri, tidak lepas dari maraknya maksiat dan juga keengganan penduduk negeri untuk menjalankan ajaran agama. Kemudian, Lajnah Daimah Lil Buhuts Wal Ifta (Komisi Tetap Penelitian dan Fatwa Islam) Saudi Arabia memaparkan bahwa sebab-sebab munculnya terorisme berkedok jihad adalah:

  1. Kengganan untuk menerapkan syariat Allah, baik secara individu, masyarakat, maupun negara
  2. Ghuluw, melampaui batas dalam menerapkan ajaran agama.
  3. Salah paham dalam memahami ajaran agama
  4. Dihalangi-halanginya dakwah sunnah yang menjelaskan agama dengan pemahaman yang benar

(Majalah Buhuts Al Islamiyyah, Rajab 1424H, hal 117-121)

Menanggulangi Terorisme Berkedok Jihad

Lajnah Daimah Saudi Arabia juga menyarankan beberapa poin untuk menanggulangi terorisme:

  1. Bekerja keras untuk menyebarkan dan menerapkan ajaran Islam yang benar kepada seluruh individu, masyarakat maupun perangkat-perangkat pemerintahan.
  2. Menuntut ilmu agama secara bertahap dan memulai dari yang dasar, yang dilandasi oleh Al Qur’an dan Sunnah sesuai pemahaman salaful ummah.
  3. Menyatakan dengan tegas dan terang-terangan untuk memerangi terorisme.
  4. Menjelaskan kepada masyarakat tentang istilah-istilah dan kaidah-kaidah syar’i sejelas-jelasnya hingga tidak ada peluang bagi orang zhalim dan penggemar kerusakan untuk menyalah-gunakannya.

(Majalah Buhuts Al Islamiyyah, Rajab 1424H, hal 121-124)

Tentu saja semua ini tidaklah mudah, namun jangan berhenti berusaha dan berdoa kepada Allah semoga Ia melimpahkan hidayah-Nya kepada kaum Muslimin di negeri ini untuk senantiasa berada pada jalan-Nya yang lurus.

Penulis : Ustadz Yulian Purnama, S.Kom

Muroja’ah : Ustadz Abu Salman

About admin

Jika kata tak lagi bermakna lebih baik diam. (Masih) belajar Islam yang lurus dan benar. Cuma numpang sebentar di dunia. Silahkan duduk mari bicara. Lihat semua pos milik admin

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: